Tips Mudah Persiapan Dana Kesehatan Selama Pandemi Covid-19


Pandemi COVID-19 berdampak besar pada sektor kesehatan. Selain jumlah kasus, ada juga pasien corona yang sembuh, ada juga yang meninggal dunia. Sementara lockdown yang didalamnya ada orang sakit dan mata pencahariannya menjadi semakin sulit. Inilah pentingnya memiliki dana anggaran untuk kesehatan yang sewaktu-waktu dapat digunakan untuk pengobatan atau pemulihan.

Virus corona tidak pandang bulu, baik anak-anak maupun lansia bisa tertular. Tak peduli kaya atau miskin, semua orang bisa tertular. Bayangkan saja jika Anda terinfeksi dan bahkan tidak memiliki dana kesehatan, itu akan sangat sulit. Tidak hanya di masa pandemi Covid-19, Selalu penting untuk menyiapkan anggaran kesehatan karena tidak ada yang tahu kapan penyakit akan menyerang. Agar lebih mudah, berikut tips menyiapkan anggaran kesehatan di masa Covid-19.

Persiapan awal

Anggaran kesehatan harus memiliki dalam bentuk asuransi kesehatan dan dana tabungan. Dana tabungan diperoleh dari dana darurat, namun hanya digunakan untuk kondisi mendesak, salah satunya untuk perawatan kesehatan. Bagi yang sudah memiliki asuransi kesehatan, tetap membutuhkan tabungan. Karena tidak semua biaya pengobatan ditanggung oleh asuransi.

Meski begitu, hal pertama yang harus dilakukan adalah melihat bagaimana keadaan keuangan Anda. Khususnya bagi masyarakat yang belum memiliki asuransi kesehatan, sangat penting untuk menyiapkan dana darurat yang cukup, rasio utang yang ideal agar arus kas tetap lancar.

Besaran anggaran kesehatan

Dana darurat yang disisihkan untuk kesehatan harus bisa dihabiskan hingga tiga hingga enam bulan. Selain untuk biaya pengobatan, dana darurat juga bisa digunakan untuk kebutuhan mendesak lainnya, seperti saat ada pekerjaan yang hilang akibat pandemi. Tetapi kalau dana siap sampai tiga sampai 12 bulan pasti lebih baik. Cara menabung harus dipisahkan antara tabungan untuk masa depan, asuransi kesehatan dan untuk investasi.

Memisahkan tabungan dari dana darurat semacam itu lebih baik agar tidak tercampur aduk. Jumlah dana yang telah disiapkan dapat diketahui dengan jelas. Dalam pengertian ini, tentu saja, alokasi anggaran diperlukan untuk terus mencadangkan pendapatan. Nah, untuk kesehatan, sisihkan setidaknya 10 persen dari penghasilan Anda. Meski begitu, jika penghasilan Anda lebih tinggi akan lebih baik menyisihkan lebih banyak untuk dana darurat. Jadi porsi alokasinya disesuaikan dengan keadaan keuangan setiap orang.

Memilih asuransi kesehatan

Jaminan kesehatan yang baik, disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat. Untuk mengetahui kebutuhan dapat dilakukan dengan cara mencari informasi biaya rawat inap di unit rumah sakit terdekat. Kenapa harus dekat dengan rumah dan kantor? Padahal, itu tergantung dari frekuensi waktu yang digunakan sehari-hari. Jika ada beberapa orang di kantor, Anda bisa memilih lokasi rumah sakit yang dekat dengan kantor. Namun jika Anda lebih sering berada di rumah, maka tidak ada masalah untuk memilih yang dekat dengan rumah.

Selain itu menyesuaikan juga dengan keinginan anda, misalnya anda menginginkan rumah sakit yang terbaik. Jadi, meski lokasinya lumayan jauh, tapi bisa ditempuh asalkan bisa menyiapkan dana. Mau masuk kelas apa, bentuk bahkan harganya, harus disesuaikan dengan nilai asuransinya.

Memilih perusahaan asuransi tidak boleh sembarangan, ada pertimbangan yang harus dilakukan. Salah satunya memperhatikan layanan asuransi. Sedangkan untuk aspek finansial dapat dilihat dari angka RBC atau modal berbasis risiko perusahaan asuransi yang bersangkutan. Karena angka ini menggambarkan bagaimana kondisi keuangan perusahaan asuransi. Angka ini membantu meyakinkan Anda dalam mengambil keputusan apakah akan mendapatkan asuransi kesehatan dengan perusahaan itu atau tidak.

Baik atau tidaknya pelayanan asuransi tersebut dapat diketahui dengan melihat banyaknya pelanggan yang bergabung dengan perusahaan, apakah pelanggan memiliki banyak keluhan atau tidak, bagaimana pelayanan terhadap pasien di rumah sakit tersebut.

Boleh saja mencari informasi di Google, tetapi Anda perlu memastikannya dari sumber yang dapat dipercaya, seperti situs web resmi perusahaan. Bisa juga dari lembaga atau perkumpulan pendidikan tertentu. Intinya anda lakukan riset dari sumber yang bisa dipercaya, jangan asal pilih satu sumber saja.

Plafon asuransi kesehatan

BPJS kesehatan juga merupakan jaminan kesehatan atau jaminan sosial dari pemerintah yang dapat digunakan oleh masyarakat. Namun, jika Anda mampu secara finansial, lebih baik lagi memiliki asuransi kesehatan dari perusahaan swasta yang dapat Anda percayai. Meski begitu, semua tetap tergantung pada keputusan dan kebutuhan masing-masing individu.

Jika Anda memang merasa asuransi kesehatan BPJS sudah memadai, Anda tidak perlu lagi mengambil asuransi swasta. Namun jika itu masih belum cukup, ada baiknya menambah asuransi swasta. Biasanya, karyawan yang bekerja di kantor atau perusahaan tertentu juga ditanggung oleh asuransi kesehatan.

Nah, selain asuransi ini, langkah lain yang bisa dilakukan adalah menaikkan batas manfaat asuransi jika diperlukan. Apalagi pandemi Covid-19 saat ini meningkatkan risiko kesehatan, sehingga sangat penting untuk menaikkan cap asuransi. Namun, seberapa besar pertumbuhan juga disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan finansial.

Padahal, biaya pengobatan pasien corona ditanggung pemerintah. Namun pertanggungan ini tidak mencakup semuanya, seperti kebutuhan di luar standar pengobatan. Inilah pentingnya asuransi, ketika dirasa tanggung jawab pemerintah masih kurang, bisa ditanggung lagi oleh asuransi kesehatan swasta. Biaya makanan dan suplemen untuk mempercepat penyembuhan harus dibeli secara mandiri, tidak semuanya di bawah kendali pemerintah.

Nah, setelah membaca artikel ini, mulailah mencari informasi mengenai penyedia asuransi kesehatan terbaik dan terpercaya. Semakin banyak informasi semakin baik agar tidak salah pilih. Asuransi sangat dibutuhkan dan pasti menguntungkan jika Anda memiliki banyak asuransi.


Teknologi

Baca Juga  Bedanya AMD Dan Intel: Ini Keunggulan Dan Kelemahannya